Friday, January 16, 2009

Untuk Naga (supaya tetap di atas sana) -2008

Ilutrasi: http://www.temptatts4u.com


Macan legam, berhati segenggam, melihat Naga dan terpesona,

Naga merah, melihat Macan, terperangah, kemudian tersenyum bergairah.

Ingin saling menaklukkan, dan menjadi Tuan.


Tetapi seperti lukisan di tembok Vihara,
Mereka tidak saling gigit dan terluka.

Hanya berdamping dan saling mengejar,
saling gemas untuk saling mencakar.


Karena Macan di hutan, dan Naga di langit,
Macan bukan letnan, dan Naga bukan bandit.
Naga bukan mahasiswi kedokteran, dan Macan bukan penyakit

Mereka perawan, bukan preman.
Tidak mau tunduk, tapi berharap ditakluk


Karena Naga terbang, diatas jernih awan dan cahaya terang,
Dan Macan berlarian, dalam kemurnian dan keliaran hutan.


Sehingga mereka menjadi suci, tanpa kehilangan birahi.


Saling ditakluki, tanpa saling menguasai




Sebuah puisi untuk Dira, oleh Mahatma Putra.
Pasar Minggu, 2 Februari 2008


2 comments:

indisa said...

bagus sekali tulisannya... ada ada saja anak muda jaman sekarang ya...

Mahatma Putra said...

salam kenal indisa.. mumpung masih muda.. hehe